Rabu, 10 Februari 2010

Faktor Predisposisi dan Faktor Presipitasi terkait Masalah Konsep Diri

Faktor Predisposisi dan Faktor Presipitasi terkait Masalah Konsep Diri
Oleh: Fallah Adi Wijayanti, NPM.0806457035

Mahasiswi Fakultas Ilmu Keperawatan Universitas Indonesia

I. Pendahuluan

Konsep diri merupakan citra subjektif dari diri dan pencampuran yang kompleks dari perasaan, sikap, dan presepsi bawah sadar maupun sadar. Beberapa orang mungkin mengalami masalah pada konsep dirinya. Masalah konsep diri harus bisa dikaji dengan baik. Faktor predisposisi dan faktor presipitasi merupakan bagian dari pengkajian dalam proses keperawatan pada individu yang mengalami masalah konsep diri. Oleh karena itu, pada laporan tugas mandiri ini akan dibahas tentang faktor predisposisi dan faktor presipitasi terkait dengan masalah konsep diri. Laporan tugas mandiri ini dibuat dengan telaah studi pustaka dan mengunduh dari internet.

II. Pembahasan

Proses asuhan keperawatan dalam pengkajian pada masalah konsep diri dapat dilihat dari faktor predisposisi dan faktor presipitasi.

A. Faktor Predisposisi

1. Faktor yang mempengaruhi harga diri.

Harga diri adalah sifat yang diwariskan secara genetik. Pengaruh lingkungan sangat penting dalam pengembangan harga diri. Faktor-faktor predisposisi dari pengalaman masa anak-anak merupakan faktor kontribusi pada gangguan atau masalah konsep diri. Anak sangat peka terhadap perlakuan dan respon orang tua. Penolakan orang tua menyebabkan anak memilki ketidakpastian tentang dirinya dan hubungan dengan manusia lain. Anak merasa tidak dicintai dan menjadi gagal mencintai dirinya dan orang lain.

Saat ia tumbuh lebih dewasa, anak tidak didorong untuk menjadi mandiri, berpikir untuk dirinya sendiri, dan bertanggung jawab atas kebutuhan sendiri. Kontrol berlebihan dan rasa memiliki yang berlebihan yang dilakukan oleh orang tua dapat menciptakan rasa tidak penting dan kurangnya harga diri pada anak. Orangtua membuat anak-anak menjadi tidak masuk akal, mengkritik keras, dan hukuman.

Tindakan orang tua yang berlebihan tersebut dapat menyebabkan frustasi awal, kalah, dan rasa yang merusak dari ketidak mampuan dan rendah diri. Faktor lain dalam menciptakan perasaan seperti itu mungkin putus asa, rendah diri, atau peniruan yang sangat jelas terlihat dari saudara atau orangtua. Kegagalan dapat menghancurkan harga diri, dalam hal ini dia gagal dalam dirinya sendiri, tidak menghasilkan rasa tidak berdaya, kegagalan yang mendalam sebagai bukti pribadi yang tidak kompeten.

Ideal diri tidak realistik merupakan salah satu penyebab rendahnya harga diri.Individu yang tidak mengerti maksud dan tujuan dalam hidup gagal untuk menerima tanggung jawab diri sendiri dan gagal untuk mengembangkan potensi yang dimilki. Dia menolak dirinya bebas berekspresi, termasuk kebenaran untuk kesalahan dan kegagalan, menjadi tidak sabaran, keras, dan menuntut diri. Dia mengatur standar yang tidak dapat ditemukan. Kesadaran dan pengamatan diri berpaling kepada penghinaan diri dan kekalahan diri. Hasil ini lebih lanjut dalam hilangnya kepercayaan diri.

2. Faktor yang mempengaruhi penampilan peran

Peran yang sesuai dengan jenis kelamin sejak dulu sudah diterima oleh masyarakat, misalnya wanita dianggap kurang mampu, kurang mandiri , kurang objektif, dan kurang rasional dibandingkan pria. Pria dianggap kurang sensitive, kurang hangat, kurang ekpresif dibanding wanita. Sesuai dengan standar tersebut, jika wanita atau pria berperan tidak seperti lazimnya maka akan menimbulkan konflik didalam diri mapun hubungan sosial. Misalnya wanita yang secara tradisional harus tinggal dirumah saja, jika ia mulai keluar rumah untuk mulai sekolah atau bekerja akan menimbulkan masalah. Konflik peran dan peran yang tidak sesuai muncul dari faktor biologis dan harapan masyarakat terhadap wanita atau pria.

3. Faktor yang mempengaruhi identitas diri

Intervensi orangtua terus-menerus dapat mengganggu pilihan remaja. Orang tua yang selalu curiga pada anak menyebakan kurang percaya diri pada anak. Anak akan ragu apakah yang dia pilih tepat, jika tidak sesuai dengan keinginan orang tua maka timbul rasa bersalah. Ini juga dapat merendahkan pendapat anak dan mengarah pada keraguan, impulsif, dan bertindak keluar dalam upaya untuk mencapai beberapa identitas. Teman sebayanya merupkan faktor lain yang mempengaruhi identitas. Remaja ingin diterima, dibutuhkan, diingikan, dan dimilki oleh kelompoknya.

B. Faktor Presipitasi

1. Trauma

Masalah khusus tentang konsep diri disebabakan oleh setiap situasi dimana individu tidak mampu menyesuaikan. Situasi dapat mempengaruhi konsep diri dan komponennya. Situasi dan stressor yang dapat mempengaruhi gambaran diri dan hilangnya bagian badan, tindakan operasi, proses patologi penyakit, perubahan struktur dan fungsi tubuh, proses tumbuh kembang, dan prosedur tindakan dan pengobatan.

2. Ketegangan peran

Ketegangan peran adalah stres yang berhubungan dengan frustasi yang dialami individu dalam peran.

a. Transisi perkembangan

Transisi perkembangan adalah perubahan normatif berhubungan dengan pertumbuhan. Setiap perkembangan dapat menimbulkan ancaman pada identitas. Setiap tahap perkembangan harus dilakukan inidividu dengan menyelesaikan tugas perkembangan yang berbeda-beda. Hal ini dapat merupakan stressor bagi konsep diri.

b. Transisi situasi

Transisi situasi terjadi sepanjang daur kehidupan. Transisi situasi merupakan bertambah atau berkurangnya orang yang penting dalam kehidupan individu melalui kelahiran atau kematian orang yang berarti, misalnya status sendiri menjadi berdua atau menjadi orang tua.

c. Transisi sehat sakit

Transisi sehat sakit berkembang berubah dari tahap sehat ke tahap sakit. Beberapa stressor pada tubuh dapat menyebabakan gangguan gambaran diri dan berakibat perubahan konsep diri. Perubahan tubuh dapat mempengaruhi semua komponen konsep diri yaitu gambaran diri, peran ,dan harga diri. Masalah konsep diri dapat dicetuskan oleh faktor psikologis, sossiologis, atau fisiologis, namun yang lebih penting adalah persepsi klien terhadap ancaman.
perilaku.

III. Penutup

Dari pembahasan diatas dapat disimpulkan, faktor predisposisi dan faktor presipitasi sangat mempengaruhi konsep diri yang dimiliki individu. Faktor predisposisi dan faktor presipitasi merupakan bagian dari pengkajian pada individu yang mengalami masalah konsep diri. Faktor predisposisi terdiri dari faktor yang mempengaruhi harga diri, penampilan peran, dan identitas diri. Faktor presipitasi berupa trauma dan ketegangan peran pada transisi perkembangan dan sehat sakit. Oleh karena itu, dalam menyusun rencana asuhan keperawatan terkait dengan masalah konsep diri perlu memperhatikan faktor predisposisi dan faktor presipitasi pada individu.

IV. Daftar pustaka

Green, Lawrance. Predisposing factors. http://www.enotes.com/public-health-encyclopedia/predisposing-factors diunduh pada 05 Februari 2010

Potter, P.A. and Perry, A.G. (2005). Fundamental of nursing : concepts, process, and practice. Sixth Edition. St. Louis : Mosby.

Stuart, G.W. & Laraia, M.T. (2005). Principles and practice of psychiatric nursing. Eight edition. St. Louis: Mosby Year Book

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar